Teori Dasar dan Strategi Bermain Catur

HUKUM STRATEGI BABAK PEMBUKAAN

  1. Janganlah melakukan langkah-langkah pembukaan secara otomatis dari buku, tanpa mengerti latar belakangnya
  2. Jangan terlalu banyak melangkah dengan bidak-bidak tanpa perhitungan untung ruginya, sebab bidak yang sudah maju tidak dapat mundur lagi.
  3. Pertahankan paling sedikit satu bidak di sentrum (petak-petak d4 d5, e4 e5).
  4. Perkembangan biji-biji dengan cepat, harmonis dan sedapat mungkin ke arah atau menguasai petak-petak sentrum.
  5. Jangan sampai kehilangan tempo dengan melangkah dua kali atau lebih dengan biji yang sama sebelum biji-biji lain berkembang, kecuali untuk menimbulkan kelemahan-kelemahan di daerah lawan yang dapat dimanfaatkan kemudian.
  6. Jangan mengeluarkan Menteri terlalu cepat di babak pembukaan, karena kita bisa kehilangan tempo jika diancam oleh biji lawan, kecuali mendapat keuntungan yang mutlak.
  7. Jangan menukar biji yang belum berkembang, sebab dengan demikian kita rugi tempo.
  8. Usahakan mendapat keuntungan tempo dari perkembangan biji lawan yang salah misalnya:
    1. d2 – d4             d7 – d5
    2. c2 – c4             Kg8 –f6?
    3. c4 x d5            Kf6 x d5
    4. e2 – e4
    dan Putih menang tempo karena Kuda Hitam harus jalan dua kali
    Atau :
    3. ……….              Md8 x d5
    4. Kb1 – c3
    Dan Putih juga menang tempo karena Menterinya Hitam harus jalan dua kali.
  9. Berilah tempat yang aman untuk Raja lewat Rokade, biasanya paling baik Rokade pendek tapi harus dipastikan terlebih dahulu apakah sesudah Rokade tidak terdapat titik-titik lemah yang dapat dimanfaatkan oleh lawan.
  10. Kuda hendaknya diperkembangkan lebih dahulu sebelum Gajah, mengingat daya kerja Kuda lebih pendek dari pada Gajah, hukum ini diangap kurang meyakinkan oleh teori modern.

Rangkaian teori pembukaan
A. Pengontrolan Centrum
B. Perkembangan Biji-biji yang cepat.
C. Perkembangan Biji yang tak mudah diusir dan sedapat mungkin mengancam sesuatu.
D. Perkembangan Biji yang serasi (harmonis)
E. Penguasaan ruangan yang seluas mungkin.
F. Susunan bidak yang kuat.
G. Pengamanan Raja (Rokade)

HUKUM STRATEGI PERMAINAN TENGAH

  1. Hindarkan adanya bidak-bidak yang lemah yaitu :

- Bidak susun (double pawns)
- Bidak terbelakang
- Bidak terpencil (isolasi pawns)
- Bidak gantung (hanging pawns)

  1. Jika hendak melangkah bidak perhatikan petak-petak yang akan kita rebut dan juga petak-petak yang akan menjadi lemah.
  2. Jangan menempatkan biji-biji pada petak-petak yang mudah diusir oleh bidak lawan atau dipakai sebagai suatu loncatan saja.
  3. Jika kita sudah rokade pendek sedangkan lawan kita belum rokade, berhati-hatilah dengan mengepen (pinning) kuda lawan pada petak-f6 (f3), karena lawan kita dapat mengusir gajah kita dengan bidak-bidak dan melancarkan serangan pada kedudukan raja kita.
  4. Dalam pertukaran biji, siapa yang memukul dulu akan kehilangan tempo.
  5. Jangan membuka garis atau diagonal jika masih ketinggalan dalam perkembangan.
  6. Dalam posisi yang tertekan berusahalah melakukan pertukaran biji sebanyak mungkin.
  7. Hindarkan pertukaran biji jika kita perkembangan biji kita lebih baik dan mempunyai kebebasan gerak yang lebih besar.
  8. Akan tetapi jika kita menang material usahakan menukar biji-biji sebanyak mungkin dan bermain agresif (menyerang).
  9. Carilah petak-petak lemah daripihak lawan dan manfaatkanlah kesempatan itu.
  10. Usahakan mendapat ruang gerak yang lebih luas.
  11. Buatlah suatu kelemahan dalam kedudukan lawan lebih lemah lagi atau buatlah kelemahan-kelemahan ditempat lain.
  12. Sebelum kita mengusir biji lawan selidiki dulu apakah biji itu tidak akan berpindah ke petak-petak yang lebih berbahaya.
  13. Setiap langkah hendaknya mengandung ancaman langsung.
  14. Tempatkan biji-biji kita sedemikian rupa sehingga memancarkan daya kerja yang sebesar mungkin dan tidak mudah diusir oleh lawan.
  15. Jangan takut atau ragu untuk mengorbankan bidak-bidak guna memperoleh garis atau diagonal terbuka buat serangan.
  16. Untuk dapat melancarkan suatu serangan dengan sukses diperlukan perkembangan biji-biji yang harmonis serta dapat menduduki petak-petak penting digaris depan (outpost).
  17. Banyak ahli catur menilai kekuatan kuda pada petak kuat di daerah lawan sama dengan kekuatan benteng.
  18. Jangan menempatkan kuda pada petak-petak pinggir tanpa maksud-maksud tertentu, karena pada petak-petak tersebut daya kerja kuda sangat terbatas.
  19. Usahakan menguasai garis terbuka atau setengah terbuka dengan benteng diagonal terbuka dengan gajah dan petak strategis dengan kuda.
  20. Jika kita memperoleh kelebihan bidak di satu sayap sedangkan raja kita berada dilain sayap, berusahalah memajukan kelebihan bidak-bidak itu di bawah lindungan biji-biji lain terutama gajah dan benteng, dengan maksud :

- menghasilkan bidak bebas (passed pawns)
- membangun pangkalan yang kuat di daerah lawan
- memperoleh ruang gerak yang lebih luas untuk biji-biji kita yang lain.

  1. Berilah tekanan pada kedudukan lawan dan sedapat mungkin menghalang-halangi lawan untuk melakukan langkah-langkah yang baik, akan tetapi jangan sampai kedudukan kita sendiri menjadi buruk.
  2. Jangan terlalu cepat menerima pengorbanan dari pihak lawan. Perhitungkan untung ruginya serta maksud-maksudnya.
  3. Jangan lupa bahwa suatu pengorbanan belum tentu dapat memaksa lawan untuk segera menerimanya tapi dapat diawali dengan suatu “intermediate move” dan baru diterimanya pada langkah berikutnya.
  4. Lancarkan serangan pada bagian-bagian di mana kita lebih kuat.
  5. Pusatkan serangan pada kesatuan-kesatuan lawan yang statis.
  6. Serangan balasan adalah pertahanan yang paling baik (Counter attack is the best defence).
  7. Tempatkan sedapat mungkin bidak-bidak kita pada petak-petak yang berlainan warna dengan gajah kita sehingga kita memiliki apa yang dinamakan”gajah baik” (good bishop).
  8. Sebaiknya usahakan membuat gajah lawan menjadi gajah buruk (bad bishop) denga menghalang-halangi bidak-bidak lawan bergerak ke petak yang berlainan warna.
  9. Usahakan menukar gajah buruk kita dan pertahankan gajah baik.
  10. Sepasang gajah lebih kuat dari sepasang kuda + gajah.
  11. Jika kita memiliki sepasang gajah, usahakan membuat permainan terbuka beroperasi pada kedua sayap dan gerakkan bidak-bidak ke depan dibawah lindungan gajah guna mengancam kedudukan kuda lawan.
  12. Memajukan bidak pada petak-petak yang dikuasai dari jauh oleh gajah kita untuk membantu pekerjaan gajah itu.
  13. Dalam posisi tertutup kuda lebih kuat dari pada gajah.
  14. Kekuatan kuda berkurang dengan dengan berkurangnya jumlah biji-biji dalam permainan.
  15. Sebaliknya kekuatan benteng makin bertambah dengan berkurangnya biji-biji di atas papan.
  16. Benteng harus dimainkan secara aktif terutama :

- menduduki garis-garis terbuka (vertikal)
- beroperasi pada baris ketujuh (horizontal)
- membatasi kebebasan gerak raja lawan.

  1. Perhatikan susunan bidak-bidak dengan mendekatnya phase permainan akhir.
  2. Usahakan memperoleh kelebihan bidak di sayap menteri setelah kedua belah pihak rokade pendek, karena bidak bebas yang paling jauh letaknya dari raja lawan lebih menguntugkan.
  3. Carilah selalu rencana (planning) yang masuk akal dan dapat diwujudkan. Kemudian menyusun siasat bagaimana caranya dan apa yang diperlukan untuk mencapai tujuan itu (organizing). Dan akhirnya mencari urutan langkah-langkahnya menurut siasat yang telah ditentukan untuk melaksanakan rencana tadi (executing).

HUKUM STRATEGI PERMAINAN AKHIR  

  1.  Raja harus aktif mengambil bagian dalam permainan akhir, lebih-lebih apabila hanya tinggal bidak-bidak.
  2.  Dalam permainan akhir dengan bidak, harus kita perhatikan hukum Kuadrat dan prinsip oposisi.
  3.  Dalam permainan akhir dengan bidak-bidak pada satu sayap, kita harus segera melancarkan serangan pada sayap dimana kita mempunyai kelebihan    material.
  4. Benteng yang lebih baik, harus diletakkan di belakang bidak-bidak bebas, baik untuk serangan maupun untuk pertahanan.
  5. Blokir bidak-bidak bebas lawan dengan Raja atau biji-biji lain.
  6. Bidak bebas yang letaknya terjauh dari raja lawan, menang.
  7. Tugas dari bidak bebas bukan hanya promosi, melainkan juga :
    - Menguasai petak-petak strategis di daerah lawan
    - Merebut ruangan yang lebih luas.
    - Dikorbankan dengan maksud untuk mengalihkan biji-biji lawan kejurusan yang keliru.
  8. Bidak-bidak bebas bertambah kuat dengan berkurangnya biji-biji lain.
  9. Dua bidak bebas berdampingan pada baris keenam tanpa bantuan Raja, menang melawan benteng satu.
  10. Gajah lebih kuat melawan bidak-bidak daripada kuda, terlebih apabila terdapat bidak-bidak pada kedua sayap.
  11. Gajah + bidak lebih kuat melawan Benteng, daripada Kuda + bidak.
  12. Gajah + Benteng lebih kuat daripada Kuda + Benteng.
  13. Menteri + Kuda lebih kuat daripada Menteri + Gajah.
  14. Permainan akhir dengan bidak + Gajah lawan bidak + Gajah yang berlainan warna, biasanya remis sekalipun salah satu pihak mempunyai kelebihan bidak.
  15. Pada umumnya Gajah lebih kuat daripada Kuda, terutama pada posisi terbuka dan pada kedua sayap masih terdapat bidak-bidak.
  16. Bidak bebas pinggir ( bidak a atau h ) walaupun dibantu oleh gajah tidak dapat menang jika Raja lawan dapat menduduki petak promosi dan Gajah berlainan warna dengan petak promosi.
  17. Bidak “a” atau “h” dibantu Raja tidak dapat menang terhadap Raja lawan jika Raja lawan dapat menerobos ke petak promosi atau Raja kita terjepit di pinggir beroperasi dengan Raja lawan pada garis “c” atau garis “f” sehingga menghadapi promosi bidak sendiri atau harus melepaskan petak promosi pada Raja lawan ( remis ).
  18. Raja dibantu oleh hanya dua Kuda tidak dapat mematikan Raja lawan akan tetapi Raja dapat dimatikan oleh sepasang Gajah atau Gajah atau Gajah + Kuda.
  19. Dalam permainan akhir Raja + bidak melawan Raja, harus diperhatikan prinsip oposisi jarak dekat maupun oposisi jarak jauh dan Raja kita harus berusaha melangkah dulu ke depan bidak bebas kita, jangan di belakangnya.
  20. Dalam permainan akhir dengan Menteri kita harus waspada terhadap kemungkinan check abadi dan Pat ( stalemate ).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s